Bet365 cadangan situs - Bet365 cadangan situs

Pengertian Kej「online roulette」ahatan Genosida dan Contohnya

  • 时间:
  • 浏览:0

Ponline rouletteasal ini jonlinonline roulettee rouletteuga menjelaskan lima benonline roulettetuk kejahatan genosionline rouletteda, yakni:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.

Daftarkan email

Salah satu bentuk kejahatan genosida yakni memindahkan secara paksa anak-anak dari kelompok tertentu ke kelompok lain. 

Pada 1740, Belanda lewat VOC memberlakukan kebijakan pengurangan populasi etnis Tionghoa di Batavia. Hal ini dilatarbelakangi kekesalan VOC yang kalah saing dengan warga etnis Tionghoa dan populasi warga etnis ini yang terus bertambah. Diperkirakan sekitar 10 ribu warga Tionghoa tewas. Tragedi pembantaian ini dikenal dengan nama Tragedi Angke atau Geger Pacinan.

Baca juga: Komnas HAM: Fungsi dan Tujuannya

Baca juga: Faktor-faktor Internal Penyebab Pelanggaran HAM

Baca juga: Landasan Hukum HAM di Indonesia

Berikut merupakan empat contoh kejahatan genosida yang pernah terjadi:

KOMPAS.com - Kejahatan genosida melanggar hak asasi manusia. Jenis kejahatan ini dilakukan dengan tujuan untuk memusnahkan kelompok masyarakat tertentu. Cara yang digunakan dalam kejahatan ini jelas bertentangan dengan hak asasi manusia.

Dilansir dari Encyclopaedia Britannica, kejahatan genosida ini dilakukan oleh Partai Nazi Jerman. Kejahatan ini dilakukan terhadap enam juta penganut Yahudi Eropa selama Perang Dunia II. Pembantaian ini terjadi di seluruh wilayah yang dikuasai Nazi.

Seperti yang telah dijelaskan di atas, ada lima tindakan yang dapat dikategorikan dalam kejahatan genosida. Bentuk kejahatan ini pernah menimpa beberapa negara di dunia, termasuk Indonesia.

Dikutip dari jurnal Kejahatan Genosida dalam Perspektif Hukum Pidana Internasional (2020) karya Mujiono Hafidh Prasetyo, kata ‘genosida’ berasal dari campuran bahasa Yunani dan bahasa Latin. Kata ‘geno’ berasal dari bahasa Yunani, artinya ras. Sedangkan kata ‘cidium’ dari bahasa Latin, berarti membunuh.

Kejahatan genosida ini terjadi sekitar bulan Desember 1946 hingga Februari 1947. Pembantaian ini dilakukan oleh pasukan Belanda Depot Speciale Troepen (DST) di bawah pimpinan Raymond Pierre Paul Westerling. Diperkirakan 40 ribu warga Sulawesi Selatan tewas akibat kejahatan ini.

Dikutip dari History, pembantaian masal terjadi ketika Bosnia mendeklarasikan kemerdekaannya pada 1992. Banyak orang Serbia saat itu menyerang warga Bosnia dan Kroasia di wilayah kekuasaan mereka. Diperkirakan 100 ribu orang tewas akibat kejahatan genosida tersebut.

Genosida termasuk dalam kejahatan internasional (international crimes) karena merupakan pelanggaran hukum berat. Kejahatan ini dinilai paling serius karena turut melibatkan masyarakat internasional secara keseluruhan.

Dalam Pasal 8 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan Hak Asasi Manusia, disebutkan jika kejahatan genosida merupakan segala bentuk perbuatan yang dilakukan dengan maskud menghancurkan atau memusnahkan seluruh atau sebagian kelompok bangsa, ras, kelompok etnis, dan kelompok agama.